Pentingnya Tabayun & Tausiyah

May 27, 2009 § 3 Comments


BRO: imel antm ttng HNW tu kontrofersi banget

JAP: ya, biarin aja..

JAP: menurut ntm gmn?

BRO: banyak yang ga suka

BRO: ya yang pertama, kita hidup berjamaah.. sudah ada mekanisme nya

BRO: yang kedua, antm ngeposting k milist yang tidak tepat

JAP: yang kedua emang.. πŸ˜€

JAP: yang ke 3 ?

Pentingnya tabayun & tausiyah…. Speechless… (padahal bingung, mau nulis apa? :D) baca aja kutipan percakapan dibawah ini πŸ˜‰

BRO: aslmkm my bro

JAP: wlkmslm..

BRO: lagi dmana ente?

JAP: warnet

BRO: warnet mana?

JAP: apel ijo yang paling deket annur

JAP: ada apa?

BRO: ga papa

BRO: iseng doang

BRO: imel antm ttng HNW tu kontrofersi banget

JAP: ya, biarin aja..

JAP: menurut ntm gmn?

BRO: banyak yang ga suka

BRO: ya yang pertama, kita hidup berjamaah.. sudah ada mekanisme nya

BRO: yang kedua, antm ngeposting k milist yang tidak tepat

JAP: yang kedua emang.. πŸ˜€

JAP: yang ke 3 ?

BRO: yang kepikiran baru 2

BRO: haaha

JAP: tentang yang pertama, memang betul..

JAP: tapi, sebenarnya, jama’ah juga memperhatikan aspirasi dari bawah juga

JAP: ana juga udah nanya ke MR ana, waktu liqo terakhir..

JAP: tapi, ana memposisikan sebagai orang yang belum namun akan membuat group.

JAP: menurut be;iau ga masalh..

JAP: asal dipastikan tidak tampak seperti perpecahan

JAP: ataupun menyebabkan perpecahan..

JAP: yang ga boleh itu, kalau ada yang anti A, anti B, gitu..

BRO: pandangan orang tu beda2

BRO: patinya kita butuh di mengerti.. dan pun kita harus ngertiin orang

BRO: terlebih masalah2 yang kontraproduktif

JAP: yups…

JAP: sama seperti saat Anis mengeluarkan iklan Soeharto..

BRO: nah itu yang antm masih kurang

BRO: itu penilaian ana seh

BRO: patinya ga benar πŸ˜€

JAP: sebenarnya, yang paling penting itu, bisa saling menghargai pendapat aja..

JAP: yang jelas ga boleh itu, kalau melanggar syariat..

BRO: dan sebelum berpendapat, hargai juga orang lain

JAP: temen2 punya pendapat, boleh2 aja…

JAP: kira2, disebelah mana, letak ana gak menghargai orang lainnya? -> biar bisa koreksi

BRO: ya sebelum bikin seseuatu, dipikir2 dulu

BRO: dampak positf negatifnya

BRO: sebenarnya ana ga mau nulis kayak gitu di milist kammiers.. bolakbalik ana hapus..

BRO: tapi nafsu ternyata tak terbendung :))

JAP: ya, santai aja…

JAP: btw, tadi.. ana ga menghargai pendapat orangnya dibelah mana?

JAP: *buat koreksi..

JAP: hallo..? antum masih disitu..?

BRO: ya

BRO: ni juga lagi chat ama orang

BRO: ana sedikit mbabca tulisan koment di milist kita..

BRO: beberapa orang memperingatkan antm

BRO: tapi dengan nyantainya antm bilang tunggu di tegur

BRO: klo ana nilai ni sangat tak menghargai sodara ngasih nasehat

JAP: soalnya, alesannya juga ga ada yang kuat..

BRO: bagian diskusi beda dengan nasehat

BRO: klo olang nasehatin jangan di ajak diskusi.. keculai nasehatnya salah

BRO: klo diskusi sok2 aja antm bales dengan kata2 yang leboh pedas

JAP: misalnya bagian mana, Bro?

BRO: beberapa ana baca, tulisan kawan2 tu menasehati antm. tapi malah antm jawab dengan hal yang ga semestinya

BRO: tadi di atas dah ana sebutin salah satunya

JAP: ya, mungkin ana salah..

JAP: *tapi, ana masih bingung πŸ˜€

BRO: wah.. antm resapi dulu deh biar ga bingun

BRO: oia. lepas dari yang diatas.. kemaren sempat chat sama salah seorang awt..

BRO: dy bilang, banyak awt yang ga suka dengan postingan antm

BRO: entah apa

JAP: ouwh..

BRO: ana dah bilang, ‘sudah negor langsung ke orangnya lom??”

JAP: iya, tentang yang ini, sama aja

JAP: temennya yang bilang ke ana

JAP: bukan orangnya

JAP: Bro, yang tausiyahnya yang dari siapa?

BRO: tausiyah yang mana?

JAP: yang ana

JAP: yang anan ‘lecehkan’

BRO: yang mana?

BRO: ga ngerti ana

BRO: yang mana to

JAP: yang ntm bilang, ada yang ngasih tausiyah, trus ana bales dengan pendapat..

JAP: siapa tau, ana salah persepsi..

JAP: ana ngira itu, bukan tausiyah..

BRO: klo ana menilai, kawan2 pada ngingetin/nasehatin

BRO: tp tanggapannya malah gmana gitui

JAP: ntm lagi buka milis?

BRO: kagak

JAP: sambil buka aja,

JAP: buka di groups.yahoo.com

JAP: pake akun ana aja,

JAP: ada akun ga?

BRO: ada

JAP: berati, pake akun sendiri aja ya.. πŸ˜€

JAP: bisa buka milis kan, pake akun ntm?

BRO: hahaha

BRO: ni pake aku den aja lah

JAP: udah kebuka?

BRO: udah

JAP: sambil buka2 comment ana..

JAP: biar ana bisa koreksi…

JAP: dah dapet, Bro ?

BRO: belum2

BRO: ni lagi bimbingn TA sama kaka tingkat πŸ˜€

JAP: ouwh..

JAP: ana di warner nih.. πŸ˜€

JAP: tapi, TA more important ketang..

BRO: “Untuk saat ini (entah esok), jika MR ana bukan sarana efektif untuk menyalurkan aspirasi, apalagi MR antum? :p “

BRO: ini menurut ana sangat tidak pantas

JAP: coba, ntm cek tulisan Sob yang ana tanggapi..

JAP: ana juga ngerasa, tulisan itu sangat tidak pantas..

BRO: duh yang mana lagi

BRO: pusnign ana bacanya

JAP: tapi, itu reaksi spontan dari tulisanSob yang ana rasa, melecehkan kelompok ana

BRO: duh2

BRO: yang mana yak

JAP: lagi diambil, bentar..

JAP: apa liqonya ga jalan? apa ga dateng liqo? apa liqo tuh udah ga efektif lagi buat nyampein aspirasi…?!!! astagfirullah…

JAP: yang itu..

BRO: hooo

JAP: sebenernya, ga pantes ngebanding2in kelompok..

BRO: ya ini ini.. klo orang emosi sama emosi berdepab

BRO: berdebat

JAP: tp, ya gmn..?

BRO: hehehe

BRO: gini aja jak..

JAP: ya, serangan balik yang terlalu tajam, memang.. πŸ˜€

BRO: klo hemat ana seh..

BRO: 1. klo jaka ngeposting, ya liat2 lah postingan itu seperti apa dan forum nya seperti apa.. jangan salah tempat dan waktu

BRO: 2. ya diliat2 dulu isi postingannya,, bermanfaat ato ga? khususnya untuk da’wah dan Ummat..

JAP: yups..

JAP: tapi, setelah ana baca..

JAP: postingan ana, memang salah..

JAP: tapi, setimpal, untuk memberikan pelajaran

BRO: 3. nyari temen tu susah.. klo nyari musuh mah gampang ^_^

JAP: hanya saja, ga enaknya itu ke orang lain..

BRO: 4. mending buat orang seneng dari pada buat orang susah apalagi benci

JAP: efektifnya cuman buat Sob..

BRO: pun klo postingan mo nanggapin secara keras.. ya lebih baik japri ajah

JAP: ana emang harus ngobatin watak ana yang keras juga sie, Bro..

JAP: kalau ana, dipermalukan didepan umum..

JAP: rasanya, pengen bales di depan umum juga

JAP: walaupun ternyata efeknya lebih buruk..

JAP: itu jeleknya..

JAP: kurang pertimbangan..

BRO: nah tu udah tau

JAP: yups..

JAP: Bro, menurut ntm, *yang menurut ana, watak kita mirip. ntm juga keliaannya orangnya keras..

JAP: tp, ntm pas jawab, posisikan, ntm diposisi itu, ya..

JAP: kalau ntm (merasa) dilecehkan didepan umum, apa, yang akan ntm lakukan?

JAP: hallo…?

BRO: ya

BRO: ya kadang ana bales… tapi klo lagi dateng bijak nya.. ana japri

JAP: seringnya, gmn Bro?

BRO: karena ana jarang mempermalukan diri sendiri, jadi ana susah jawabnya πŸ˜€

JAP: atau kalau ntm kesel sama, postingan orang lah.. kan konteksnya sebenernya sama… sama2 ga suka..

BRO: ya ksering mengalah

JAP: sip2…

JAP: emang ana harus sering2 belajar ke ntm

JAP: biar bisa mengalah..

JAP: maklum, ego-nya tinggi.. πŸ˜€

BRO: hahaha

Advertisements

Tagged: , ,

§ 3 Responses to Pentingnya Tabayun & Tausiyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Pentingnya Tabayun & Tausiyah at aajaka.

meta

%d bloggers like this: